oleh

KH. Toriq, Lc : Pemerintah Lamban Ambil Tindakan Penanggulangan Covid 19

HARIANGARUTNEWS.COM – KH Thoriq Hidayat Lc menyampaikan pernyataan Juru Bicara (Jubir) Partai Keadilan Sejahtera (PKS), saat dihubungi melalui telepon selulernya, Sabtu (28/03). Handi Risza Idris, Jubir PKS tersebut menyatakan bahwa pemerintah diharapkan segera mengambil keputusan untuk melakukan lockdown dibeberapa kota/kabupaten. Terutama dikawasan Jabodetabek, untuk menghambat penyebebaran COVID-19 ke daerah lainnya.

Kondisi terus memburuknya perekonomian nasional dalam beberapa hari terakhir ini, berbanding lurus dengan cara pemerintah dalam penanganan penyebaran virus Corona. Semenjak diumumkan oleh Presiden Jokowi pada tanggal 2 Maret 2020 lalu, praktis kondisi ekonomi nasional terus memburuk.

Yang menjadi indikator ekonomi makro salah satunya yang terus turun adalah nilai tukar Rupiah. Kita perhatikan hari Senin (2/3) nilai tukar rupiah terhadap USD masih berada pada level Rp14.413, hanya dalam waktu kurang lebih tiga minggu, Kamis (27/3) nilai tukar rupiah jatuh pada level Rp16.305 atau mengalami depresiasi sebesar 14,32%, terburuk sepanjang semenjak Reformasi 1998.

Faktor-faktor eksternal juga memengaruhi pergerakan nilai tukar rupiah sehingga terus terpuruk. Sehingga ada indikasi terjadinya sentimen negatif kepada nilai tukar rupiah, akibat kekecewaan pasar dalam melihat lambatnya respon Pemerintah dalam menangai penyebaran COVID-19, sehingga akhirnya pasar merespon secara negatif.

Sementara, ditambahkan KH Toriq sendiri, sampai di hari ke 26, pemerintah baru membuat Instruksi Presiden atau Inpres Nomor 4 Tahun 2020 tentang Refocussing Kegiatan, Realokasi Anggaran serta Pengadaan Barang dan Jasa dalam rangka Percepatan Penanganan Corona Virus Disease 2019. Sehingga menyebabkan pemerintah gagal dalam penyediaan Alat Pelindung Diri (APD).

“Sangat disesalkan dengan lambatnya reaksi pemerintah bertindak, juga dalam membuat kebijakan yang penting untuk mengantisipasi penyebaran COVID-19 yang makin meluas ini. Ibarat dalam pepatah, sudah hujan deras rakyat basah kuyup, pemerintah baru menyediakan payung”. Ujarnya

Ada dua hal yang harus kita hindari, yaitu takut dan pesimis. Makanya pendekatan afirmatif yang kemarin saya sampaikan harus jadi bagian dari keseharian kita.

“Berbaik sangkalah kepada Allah dengan cara jauhkan rasa takut dan hindari pesimistis,” pungkas Toriq sebagai pesan kepada masyarakat. (Bulan)**

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

1 comment

Berita Terbaru